Direktori Web, Definisi dan Manfaatnya

Apa itu Direktori Web?

Direktori web adalah database situs web yang disusun sedemikian rupa sehingga memudahkan navigasi. Tautan ke alamat web ini diklasifikasikan berdasarkan kriteria tertentu, seperti urutan abjad. Hal ini membantu pengguna mencari informasi dengan cara tertentu. Sebelum keberadaan mesin pencari, situs direktori web merupakan satu-satunya cara untuk mencari situs web di internet.

Cara Kerja Direktori Web

Direktori web mengatur situs web berdasarkan topik dan biasanya dikelola oleh manusia, bukan perangkat lunak. Mesin pencari mencari situs yang disusun dalam serangkaian kategori dan menu. Kumpulan tautan ini umumnya jauh lebih kecil dibandingkan basis data mesin pencari, karena situs dilihat oleh mata manusia dan bukan oleh laba-laba.

Ada dua cara agar situs dicantumkan dalam direktori web, yaitu saat pemilik situs web mengirimkan situsnya secara manual, atau saat editor direktori menemukan situs tersebut dan memutuskan untuk mencantumkannya.

Pendaftaran Ke Mesin Pencari

Direktori web sudah lama menjadi salah satu strategi utama untuk mempromosikan situs web, karena merupakan cara yang relatif sederhana untuk mendapatkan tautan ke halaman guna memperkuat posisinya.

Namun, setelah datangnya perubahan algoritma Panda dan Penguin, pendaftaran sembarangan ke situs direktori dianggap sebagai praktik yang tidak disarankan.

Hal itu karena tautan dari situs direktori berkwalitas rendah dapat menimbulkan efek negatif yang sangat merugikan pada positioning SEO. Meskipun kehadiran pada direktori tematik dan berkualitas tidak berbahaya, tapi banyak di antaranya dianggap sebagai peternakan tautan belaka.

Itulah sebabnya, saat ini, salah satu tugas pertama yang ditangani saat memulai proyek SEO adalah audit tautan untuk mendeteksi tautan berbahaya.

Sejarah Direktori Web

Dengan pertumbuhan Internet dan menjamurnya halaman web, yang tumbuh secara eksponensial, diperlukan suatu alat untuk mengelompokkan dan mengurutkan semua informasi ini. Dengan cara ini sosok direktori web muncul, database raksasa yang berkat utilitasnya yang luar biasa dengan cepat menjadi populer.

Sejak tahun 1995 beberapa direktori web terpenting, seperti Yahoo! atau DMOZ, didirikan dan memulai pertumbuhannya. Selama lima tahun ini, direktori web adalah raja Internet yang tak terbantahkan, namun dengan hadirnya mesin pencari, pengoperasian Internet berubah secara radikal.

Munculnya mesin pencari, yang dipimpin oleh Google, membuat penggunaan direktori web sebagai metode pencarian halaman web semakin tidak digunakan lagi. Namun, pada tahun-tahun pertama Google mendorong penggunaan direktori sebagai alat penentuan posisi di mesin pencari. Hasilnya adalah berkembangnya pembangunan tautan besar-besaran yang melipatgandakan jumlah direktori, menyebabkan hilangnya nilai bagi pengguna karena tidak fokus pada menghasilkan konten berkualitas.

Untuk mengatasi masalah ini, Google memutuskan untuk menghukum praktik semacam ini dengan peluncuran Google Penguin pada tahun 2012, pembaruan logaritma yang kuat yang menandai awal dari berakhirnya direktori web. Mulai saat ini, jumlah penggunanya menurun dan kehilangan jutaan, dan banyak di antaranya yang kini menutup layanannya (DMOZ terakhir pada tahun 2017).

Share artikel dengan menyalin URL singkat ini https://bit.ly/direktori-web

Sumber: Arismetrics

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *